Wednesday, January 12, 2011

kiSaH TeLaDaN peNdEk

salam 
dalam entry kali ni aku nak bercerita sikit kisah2 teladan yang bercirikan islamik berdasarkan pengajian agama bersama beberapa orang tok guru di sekitar kedah


KiSaH YaNg pERtAmA
pada suatu ketika dahulu ada seorang lelaki ingin berkahwin akan tetapi taste lelaki ini cukup tinggi iaitu, dia menginginkan wajah isterinya secantik bulan purnama. oleh sebab itu dia telah bertaklik jika wajah isterinya tidak secantik bulan purnama maka secara automatiknya talak akan jatuh. maka keluarganya telah memilih seorang gadis untuk dijadikan isteri peneman hidupnya, orang dulu2 tidak melihat bakal pasangan mereka kecuali pada hari perkahwinannya. maka tibalah hari perkahwinan lelaki tersebut, apabila dia melihat isterinya itu, wajah secantik bulan purnama yang diidamkannya tidak menjadi kenyataan. maka bertemulah lelaki tersebut dengan ulama2 di dalam negerinya bagi menanyakan sama ada talak yang ditakliknya jatuh atau tidak setelah diceritan perkara yang sebenar. maka bersidanglah para ulama di dalam negeri tersebut bagi mencari jawapan mengenai kekeliruan yang timbul, setelah bermusywarah beberapa ketika maka kesemua ulama mengatakan talak yang ditaklikkan jatuh. namun hanya seorang ulama sahaja yang mengatakan talak yang ditaklikkan tidak jatuh, para ulama yang lain kehairanan dan bertanya mengapa berpendapat sedemikian maka ulama tersebut menyebut firman Allah yang berbunyi ''sesungguhnya Aku jadikan manusia adalah dari sebaik-baik kejadian" 
KESIMPULANYA: manusia adalah ciptaan Allah yang terbaik dan lebih baik berbanding bulan purnama :)


kIsAh yAnG KeDuA
kisah ini berlaku sewaktu zaman pemerintahan harun ar-rasyid. suatu hari harun ar-rasyid berjalan-jalan di dalam negerinya dan dia telah bertemu dengan seorang budak, budak tersebut sedikit pelik kerana dia akan menangis sebaik sahaja melihat api. harun ar-rasyid berasa hairan lalu bertanya kepada budak tersebut," wahai budak mengapa engkau menangis setiap kali melihat engkau melihat api? budak tersebut dengan confidentnya menjawab," wahai pak cik (die panggil pak cik sebab die xkenal harun ar-rasyid) aku menangis kerana aku berasa takut jikalau aku akan dimasukkan ke dalam api neraka (kita pernah fikir macam budak ni) harun ar-rasyid dengan confidentnya jugak menjawab," budak-budak sebesar engkau tidak akan dimasukkan ke dalam api neraka, budak tersebut rupa-rupanya amat cerdik dan membalasnya dengan lebih confident berbanding sebelumnya," aku melihat apabila seseorang itu ingin menyalakan api dia akan memasukkan kayu2 yang kecil terlebih dahulu sebelum memasukkan kayu yang besar2... :)


kIsAh yAnG kEtIgA
kisah dalam cerita ini berlaku diantara seorang tok guru dengan muridnya. suatu hari  tok guru ingin menguji anak muridnya setelah sekian lama mencurahkan pelbagai ilmu termasuk ilmu tasawwuf, fekah, tauhid, sirah dan sebagainya. maka tok gurunya pun mengajak anak muridnya itu pergi ke tepi pantai, keadaan ketika itu berlaku tiupan angin yang agak kencang dan laut bergelora disamping ketinggian ombak mencecah 15 meter. lalu tok guru pun menyuruh anak muridnya memandang ke laut dan memberitahu kepadanya apa yang dia dapat lihat disebalik laut yang sedang bergelora, maka jawab muridnya," saya melihat laut bergelora dan keadaan ini menyebabkan para nelayan tidak dapat turun ke laut dan memungkinkan harga ikan akan menjadi mahal di pasaran. kikiki... sedangkan tok gurunya mengharapkan anak muridnya itu menjawab ini adalah satu dari tanda kebesaran dan kekuasaan Allah :)
KESIMPULANYA: berfikir haruslah berlandaskan ilmu pengatahuan

2 comments:

Sasa Al-Sharif said...

terselit info yang menarik. memang menarik :)

neway dah follow kamu balik. jadi kawan ko boleh?

peknga sedap said...

ten Q, jd kawan? manusia sememangnya bersaudara... :)